Sisi Pahit dari perjalanan seorang diri

” Sendiri?”

Saya mengangguk ditengah keasyikan menyeruput sisa kuah mie Surabaya. Teman saya terpaku mendengar cerita saya tentang perjalanan seorang diri ke negeri orang, Thailand. Jika sebelumnya saya mendapatkan respon : ” Wow! I thought it was an awesome journey, Eka.”

DSC02254

Berbeda dengan teman yang satu ini, ia melongo dan berdecak penuh keheranan. ” Emang seru Ka?” begitulah kira-kira pertanyaannya. Saya terdiam sejenak. Menatap sisa kuah yang sedikit lagi habis. seuntas cengiran menghiasi wajah saya.

” Heheheh….”

Pada akhirnya, dari obrolan tersebut ada beberapa hal yang saya sadari dibaliki kalimat “It was an awesome journey” terdapat sisi pahit yang tak terhindari :

  1. Tidak ada teman berbagi tertawa

Ini terkesan menyedihkan mungkin?

Hah saya rasa tidak, setidaknya mengurangi sisi keinginan berbuat dosa karena menertawakan sesuatu yang mungkin bisa menyinggung perasaan orang lain. — Hahahah, cukup menyiksa sih bagi orang senang menertawakan apapun yang terlihat lucu bagi mereka.

Saya cuma melongo ketika seorang gadis remaja dengan rambut blonde tak bisa menjawab pertanyaan saya dalam bahasa Inggris . Dia mengeleng kepala dengan cengiran sembari mengeleng. Perlahan sejenak saya mengamati dan tersadar satu hal kalau dia yang saya kira adalah orang bule ternyata orang lokal yang mengecat rambutnya.

Ada banyak hal lucu saya temui seorang diri –sayangnya cuma bisa tertawa sendiri. ” Dilema sih, mo tertawa nanti takut dibilang gila,” ucap saya yang langsung disetujui oleh teman saya.

Di perjalanan lainnya, ketika seorang asing mengajak saya mengobrol — dan seperti biasa terkadang saya menjelma menjadi Yoona, berbicara ngalor ngidur yang bikin perut saya tergelitik menahan tawa tentang kalimatnya. Tersadar bahwa ia bagian dari MLM.

Seperti biasa saya memasang ekspresi ala Kang Gary .

foto eka

Polos.

2. Tidak ada yang menjaga barang bawaan

Saya mengurut bahu yang terasa pegal. Melepas sejenak tas ransel sembari menghela napas. Detik kemudian kembali memanggulnya , mengiring langkah menuju toilet. Kemana pun langkah pergi, maka saya pun harus memanggul tas yang lumayan berat. Ya, meskipun sekedar membeli air mineral yang cuma lima langkah dari tempatΒ ngaso.

khaosan

Paling tidak menyenangkan adalah perjalanan dengan kereta ekonomi. Sekedar ke ruangan restorasi atau toilet aja meski memanggul tas ransel yang berat itu. Bisa jadi ketika kita pergi tas yang sudah di gembok dibongkar.

Pun ketika ingin tidur — ngemper tak jelas di bandara, memanggul erat dengan perasaan was-was. Tiap bentar terjaga cuma sekedar memeriksa barang bawaan.

*****

Ehm….

Apalagi yah?

Saya berpikir keras mengenai hal-hal yang tak menyenangkan dari perjalanan seorang diri. Semakin saya berusaha mengumpulkan remah-remah perjalanan yang selama ini telah saya lakukan, saya terjebak pada kebingungan.

Pada akhirnya, entah itu perjalanan seorang diri, bersama teman, dan bersama sahabat hati serta bersama keluarga selalu memiliki sisi pahit dan manisnya. Sebisa mungkin adalah mengelola perasaan manis lebih dominan daripada pahit.

Tips mengemas perjalanan menjadi menyenangkan :

  1. Selalu berpikir positif dan tetap waspada

Anggap saja kamu sedang syuting sinetron/film yang bintang utamanya adalah kamu sendiri. Biasanya tokoh yang berkarakter baik adalah tokoh yang menyenangkan. Nah, salah satunya dengan lepaskan beban pikiran… jangan bebaniΒ  dengan ” Waduh… nggak bisa tidur nih, orang sebelah baunya kalah sama ikan asin. ” — ketika terjebak naik kereta ekonomi dan bersebelahan dengan preman.

photo (1)

Oh, ya, selain itu, ajaklah orang-orang di sekitarmu untuk sekedar berbagi cerita. Termasuk ketika kamu satu kawasan duduk sama orang-orang bertampang mencurigakan dan preman Β di kereta ekonomi sebangsa Brantas atau Matamarja. Tapi, hatimu tetap menyebut nama Allah, dan tetap pikiran awas.

Jika kamu kelelahan, tersenyumlah…. segarkan dengan sebotol air mineral. Lepas pandangan. Jangan rusak perjalananmu dengan mood yang tak jelas.

Tips tersebut juga berlaku bagi yang melakukan mudik.

Selamat mudik!

 

Iklan

41 comments

  1. Iya juga ya mba, ga ada teman berbagi kalo ngetrip sendiri. Seumur-umur aku pernah ngetrip sendiri cuma ke Jakarta, Bandung, dan Jogja doang. HeheheπŸ˜€.

  2. Heheh.. iya mbak Molly, sebenarnya lebih senang itu klo ngetrip bareng sahabat hati…. berbaginya seru, termasuk berbagi perasaan… πŸ™‚

  3. Hmmm, relatif juga ya, ada beberapa tujuan perjalanan yang ingin dicapai dan lebih nyaman untuk dijalani sendiri, ada pula yang enaknya dicapai dengan jalan bareng sama teman-teman hehehe. Saya pribadi ketagihan pengen solo-traveling lagi πŸ˜€

    Salam kenal ya Mbak Eka πŸ™‚

  4. Benar banget relatif sih.. heheh, kayak perjalanan mendaki gunung dan ke pulau, nggak mungkin solo traveling– bagi aku pribadi lho. Paling senang klo solo traveling itu jelajahi sudut perkotaan… πŸ™‚

    salam kenal juga Rifqy πŸ™‚

  5. karena saya awal mulanya jalan-jalan sama temen, dapet enak dan seru nya jadi gak kepikiran mau solo traveling. Apalagi saya juga tipe orang yang suka ketawa, suka ngomong, gak kebayang aja cuma ketawa sendiri kalau ada apa-apa hahha

    salam kenal dari journeysn ^^

  6. Nah ini bagian yang paling menyenangkan dari solo traveling, heheh nggak perlu debat, ” Makan dimana?” atau ” mo kemana lagi kita?” heheh,
    Salam kenang juga agung…

  7. Nah, ini yang nggak menyenangkan dari solo traveling, heehhe, cuma bisa nahan tawa kalau mo komen sesuatu yg ditemui dianggap lucu. Kalo tertawa sendiri ntar dibilang gila… *hiks.
    Heheh, salah kenal kakak πŸ™‚

  8. Aku trmasuk yg ga bisa pergi sendiri πŸ˜€ .Pasti hrs dgn travelmate ku si pak suami. Masalahnya aku tuh buta arah beneran. Walopun udh nanya org, tp nth kenapa kalo berhubungan ama arah lgs blank mbak. Diarahin dgn kata2 dijamin ttp ga inget. Jd drpd kenapa2 ,selalu traveling ama temen ato suami. πŸ˜€

  9. yang ditulis di atas ada benernya… tp kadang nge-solo trip itu banyak senengnya daripada ‘pahitnya’. IMO sihh… hehehe… jadi sekarang ini kalau saya, nyaris tiap tahun sekali, ada jatah untuk solo traveling, sisanya ya main rame-rame πŸ˜€

  10. Hehehe… iya lebih seru sih klo traveling bareng sahabat hati — suami. Tapi …. aku belum nikah. *hiks.
    Hehehe, terkadang utk menyiasatinya aku selalu ngasih info keberadaanku sama keluarga, jaga kesehatan, dan banyak berdo’a… semoga nggak kenapa-napa dalam perjalanan. πŸ™‚

  11. @Shinta… apalagi klo dapat travelmate yang tiap bentar nyinyir. ” Abis ini kemana lagi kita?” atau pas nyasar ‘heboh sendiri….’

    πŸ™‚

  12. @mbak vita : Alhamdulillah mbak, heheh, sebenar karena banyak baca para blogger yang berani solo ke sana, makanya aku nekat. Insya Allah, aman.
    Aku sendiri kapok pake biro perjalanan sejenis tour gituh.. apa-apa dibatasi waktunya. hehehe, di buru-buru gituh.

    Salam kenal juga mbak vita πŸ™‚

  13. Hehehe, benar banget sih, setidaknya kalau nyasar bisa nikmati dengan senang tanpa di rusuhi kalimat panik teman.
    sebenarnya aku pribadi kalau ngelakuin perjalanan sendiri lihat-lihat destinasinya juga sih, mas choki… klo ke pulau gituh entah kenapa lebih seru rame-rame. πŸ™‚

  14. Teman tertawa + Teman jagain barang, ini setuju banget! haha, selain itu teman buat di minta tolong fotoin, kan lebih bebas nyuruh nya haha,, sometimes lebih suka foto pake SLR soalnya di banding pake HP gitu.

    Terakhir ( *jangan di ikutin* ), buat jadi teman pinjem duit ( kalau jalan-jalan di luar negri ), kan lebih praktis tapi liat kondisi duit si teman juga XD

  15. Bagus sih hasil dari SLR tapi… riweh mas frengkey, hehehe… ukurannya kurang praktis bagi aku yg imut ini. πŸ˜€

    Hehehe, bagian terakhir justru aku jadi korban di utangi *hiks,

  16. Wah mantab mbak, saya juga termasuk yang suka negbolang sendiri. Pernah sih ngerasain yg kaya disebutin di atas, cuman tdk jarang juga malah berantakan kalau bawa2 orang. Apalagi yg ga sepikiran sama kita. Hmm.

  17. Hehehe, iya , aku juga pernah ngalami bawa dua teman dalam perjalanan gituh dan berantakan — padahal teman dekat *hiks,
    Heheheh, terkadang kita baru nyadari karater sebenarnya seseorang dari perjalanan yg kita lakukan bersama mereka.
    πŸ™‚

  18. yg pasti kalo jalan sendiri mesti belajar selfie, jadi tahu sudut2 yg pas saat pengen bikin gambar diri di satu destinasi πŸ˜‚

  19. Tapi travelling sendiri ada seru nya juga… bisa bener- bener bebas mau kemana aja sesuai keinginan sendiri… kalau lagi pengen nge-galau sendiri juga bisa…. Apalagi kalau lagi pengen nulis pas lagi traveling pasti lebih bisa menikmati momen saat menulis itu tampa ada yang menggangu hahahaha

    Jadi pengen nyobain traveling sendiri…
    Salam…

  20. Kalo aku, kekhawatiran terbesar kalo jalan sendiri itu gak bisa share ongkos haha. Selebihnya kayaknya aman2 aja, malah cenderung lebih bebas ya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s