Menikmati Pagi di Pantai Muaro Penjalinan, Padang

“Bahagia itu bisa beraktivitas pagi di pantai,” begitu Eda ( kembaran saya) berujar kala saya menghempaskan tubuh disisinya. Turut menikmati suara debur ombak. Pagi itu, cuaca cukup bersahabat meskipun gulungan ombak cukup besar.

20190627_063951
Kala Eda Mengabadikan momen pagi di pantai

Saya bukanlah orang yang terbiasa beraktivitas di pagi hari. Sebagai penderita insomnia, pagi kerap saya lalui dengan tertidur kecuali ketika sedang liburan di suatu tempat. ” Gimana mau bangun rumah tangga, bangun pagi aja susah!” begitu kerap saya berkelakar setiap orang-orang terlalu peduli mempertanyakan, kenapa saya belum nikah-nikah juga.

” Udah ada ayunan sama pondok,” begitu Eda mengajak untuk ke pantai Muaro Penjalinan pagi itu. Sebuah pantai yang tak jauh dari rumah. Hanya sekali naik angkot atau dua puluh menit berjalan kaki. Entah karena ingin melakukan suatu perubahan beralih ke penikmat pagi, saya pun menyambut ajakan Eda.

Muaro Penjalinan bukanlah sebuah pantai tujuan destinasi wisata favorit. Beberapa meter dari pantai tersebut, terdapat pantai Pasir Jambak yang akhir-akhir ini dijadikan sebagai tempat wisata. Sayangnya, saya belum pernah ke pantai pasir Jambak tersebut sejak empat belas tahun lalu kala mengunjungi rumah seorang teman.

Tak ada yang istimewa dari Muaro Penjalinan kecuali pemandangan laut lepas dan kapal nelayan yang sesekali berlayar. Tapi, tempat ini salah satu tempat favorit mengawali aktivitas pagi sekedar menelusuri pesisir pantai atau berlari di pinggir kanal dan melepas pandangan dengan bersantai di atas bebatuan besar.

20190627_063534

Eda benar, sudah ada ayunan dan pondok kayu yang bisa dinikmati untuk bersantai ataupun mengabadikan momen lewati bidikan kamera. Lumayan untuk dokumentasi di sosial media dengan caption galau -galauan.

Bagaimana menikmati pagi di pantai?

Eda membuat pilihan ke saya, apa yang lebih menyenangkan berada di pantai. Kala menikmati pagi atau menyaksikan matahari tenggelam. “Jadi Eka tim mana ; pagi atau sore? “

Tak ada jawaban yang saya lontarkan atas pertanyaan tersebut. Laut bagi saya tak ubahnya suatu tempat yang bisa membekukan ingatan tentang kelelahan.  Memberi sensasi yang menyenangkan, meskipun terkadang kekesalan melihat sampah-sampah yang berserakan akibat ulah kita ; manusia.

Muaro Penjalinan, Tabing, Padang

Muaro Penjalinan sebenarnya sebuah tempat perlabuhan aliran sungai penjalinan dengan air laut, dan pesisir pantainya yang dikenal dengan nama pantai Ujung Batu. Namun bagi orang lokal, tempat ini sudah melekat dengan nama ; muaro penjalinan.

Bagi saya, pantai ini cukup ramah di kantong alias tak perlu bayaran untuk bisa menikmati deburan suara ombak, dan aktivitas manusia lainnya seperti ; olahraga dan surfing. Cuma butuh ongkos angkot dari rumah dan kesehatan badan yang baik.

Jika beruntung adalah menemui pemandangan pagi di pesisir pantai kala melihat nelayan berlabuh dan sementara anak istri mereka sudah menunggu di pinggir pantai. Menyambut dengan senyum bahagia.

resize.JPG
Pada suatu ketika, dalam perjalanan menjemput rejeki ( foto : Yulma, adik bungsu saya)

Sungguh bagi saya itu pemandangan yang bikin haru dan berkesan.

Kala menjelang sore, aktivitas di Muaro Penjalinan biasanya dihiasi oleh  olahraga , mancing dan berjalan santai di pesisir pantai. Oh ya tempat ini juga dijadikan area bagi pencinta papan seluncur atau surfing.

Untuk menuju tempat ini, bisa menggunakan aplikasi transportasi online atau menggunakan angkot tujuan Tabing (putih) dan Lubuk Buaya (orange) dari arah pasar raya Padang. Cukup bilang, “Muaro Penjalinan,” ke bapak sopirnya. Kemudian berjalananlah menuju pantai dengan langkah santai

Kembali ke pertanyaan soal pantai ; Kamu Tim Pagi atau Sore?

— Bagi saya tak masalah soal pagi atau pun sore, karena pantai selalu memberi kesan yang berbeda. Asal jangan menikmati kala siang hari ditengah cuaca Padang yang cukup panas.

Muaro Penjalinan / Pantai Ujung Batu

Tabing, Pasia Nan Tigo, Kec, Koto Tangah, Padang 25171

Rank ala eka : 6/10

Iklan

3 tanggapan untuk “Menikmati Pagi di Pantai Muaro Penjalinan, Padang

  1. Aku dua – dua nyaa asal nggak siang hari ajaaa 😅
    .
    Udah sih Gie … dari mulai buat badan lelah kala siang biar bisa tidur. Lumayan bisa ngantasin insomnia. Cuma masalahnya sekarang yah gituh godaan nonton drakor sampai tengah malam ngalahin rasa ngantuk 😁

  2. Aku biasanya tim pagi. Tapi kalau saat terlalu lelah atau tidur jauh dari cukup, aku tim sore hehe.
    Insomnia ini terjadi setiap hari, Ka? Udah coba buat diatasi dengan berbagai cara tapi nggak juga berhasil?

    Suka banget dengan jalanan di tepi pantai itu. Enak buat tempat berjalan kaki santai di pagi atau sore hari.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s