Belajar Gizi Sebagai Bekal Ilmu Kelak Menjadi Seorang Ibu

Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar — QS. An-nisa ; 9)

Bohong kalau saya tidak pernah mengkhayal menjadi seorang ibu, dan rangkaian kelak ingin membesar anak seperti apa. Naluri perempuan saya menginginkan hal ini segera terwujud … yang sayangnya kadang dinilai orang bahwa saya tidak ada keinginan untuk menikah sehingga diusia yang seharusnya saya sudah ‘bermain’ dengan bocah malah asyik berkelana.

” Mungkin Allah memberi kita waktu untuk berilmu dulu Ka!”

Begitu seorang teman pernah menghibur saya. Benar, untuk segera mewujudkan keluarga yang bahagia dibutuhkan ilmu berumah tangga — yang sayangnya tidak ada pelajaran dalam mata kuliah saya. Pun dengan menjadi ibu yang baik, yang tak ada pnedidikan formal untuk mewujudkan idealnya seorang ibu seperti apa. Itu kenapa … menjadi ibu adalah belajar sepanjang masa.

IMG-20191105-WA0019
seminar bertajuk “Peduli Gizi Anak Menuju Generasi Emas 2045″(5/11) dalam rangka Hari Kesehatan Nasional (HKN) di Aula Pimpinan Wilayah Aisyiyah Sumbar, Ulak Karang, Padang.

Termasuk mulai belajar soal Gizi terlepas basic ilmu yang saya miliki ilmu sosial. Baik mengenai gizi sebagai pemenuhan kebutuhan untuk diri sendiri dan juga kelak untuk keluarga terutama anak, sebagai generasi penerus kehidupan ini. Karena kesalahan pola asuh menjadi faktor penyumbang gizi buruk pada anak. Hal ini diungkapkan oleh Arif Hidayat, ketua harian Yayasan Abhipraya Insan Cendikia (YAICI) dalam seminar bertajuk “Peduli Gizi Anak Menuju Generasi Emas 2045″(5/11) dalam rangka Hari Kesehatan Nasional (HKN) di Aula Pimpinan Wilayah Aisyiyah Sumbar, Ulak Karang, Padang.

Dalam seminar yang terlaksana atas kerjasama YAICI dan Aisyiyah ini juga turut menghadirkan dr.Hj. Merry Yuliesday, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Barat, Dra. Noor Rochmah, dari Aisyiyah serta Dra. Hilda Murni, Apt. MM dari BPOM Padang. Kesalahan pola asuh tersebut erat kaitan dengan pemberian makanan sehari-hari untuk menunjang pertumbuhan balita. Padahal anak akan mempunyai pertumbuhan yang baik meskipun dalam kondisi ekonomi lemah jika  pola asuh yang baik dalam pemberian makanan sehari-hari.

Cegah Stunting dengan pemenuhan gizi yang tepat

Pola asuh yang tidak tepat dalam memenuhi kebutuhan gizi salah satu yang menyebab terjadinya stunting pada anak. Stunting merupakan bentuk kekurangan gizi kronis yang secara fisik memiliki tinggi badan dibawah standar pertumbuhan anak normal. Dampak dari stunting terganggunya perkembangan otak , kecerdasan , ganggunan pada pertumbuhan hingga metabolisme tubuh.

20191105_114736
Berbagi ilmu mengenai gizi, termasuk dengan dosen muda dari kesehatan masyarakat Universitas Andalas ( UNAND) , Padang. Sebut saja namanya Baekyun. *kalem*

Sedihnya, Sumatera Barat ternyata merupakan salah satu propinsi dengan prevalensi stunting tinggi, yaitu mencapai 30,8%.  Disamping karena kondisi ekonomi, juga akibat kurangnya pemahaman mayarakat dalam memenuhi kebutuhan gizi keluarga. Padahal untuk memenuhi gizi tidak harus dengan makanan mahal dan gizi dalam bentuk obat-obatan yang dijual.  Memanfaatkan apa yang ada disekitar adalah salah satu yang bisa kita lakukan dalam memenuhi gizi yang baik. Seperti apa yang diajarkan oleh agama yang saya yakini, bahwa pola makan yang baik adalah sesuai dengan kebiasaan kaumnya selama  tidak menimbulkan bahaya dan melanggar syariat. Artinya sesuai dengan kebiasaan makan jenis makanan yang mudah didapatkan dalam negeri. Tidak perlu memaksa diri untuk mengosumsi keju atau gandum sementara kita punya ubi yang gizinya baik bagi tubuh, bukan?

Kenali Isi Piringmu !

Jika dulu kita mengenal prinsip 4 sehat 5 sempurna — yang mana susu menjadi bagian dari pemenuhan pola makan tersebut. Maka pola makan yang dianjurkan tersebut tak lagi berlaku. Berdasarkan anjuran dari kementerian kesehatan bahwa kita perlu mengenal isi piring saat kita makan. Karena, sehat berawal dari isi piring. Adapun yang harus diperhatikan adalah batas GGL ( gula, garam dan lemak), yang mana disarankan per orang perhari sebagai berikut : gula  50 gr ( 4 sendok makan), Garam 5 gr ( 1 sendok teh) dan lemak 67 gr ( 5 sendok makan minyak).

20191111_105833
Karena sehat berawal dari isi piringku

Adapun panduan piring makan adalah  ; 1/2 dari piring makan terdiri dari sayuran dan buah. 1/4 dari piring isinya dengan protein dan 1/4 lagi dengan karbohidrat. Dengan contoh sederhananya adalah : 1/4 kita isi dengan nasi, 1/4 lagi kita isi dengan lauk , dan 1/2 kita isi sayuran seperti bayam , kangkung, timun dan lain sebagainya, plus juga pisang atau pepaya yang mudah kita temui di lingkungan ini. Mudah bukan?

Stop Konsumsi SKM Sebagai Pemenuhan Kebutuhan Gizi

Masih lekat dalam ingatan yang saya dapat dari tayangan layar segi empat bahwa pagi sebelum ke sekolah sarapan dengan setangkup roti serta segelas susu yang bisa memicu kepintaran belajar. Ironisnya segelas susu itu berasal dari SKM atau yang kita kenal dengan istilah Susu Kental Manis ternyata bukan termasuk kategori susu sebagai pemenuhi gizi yang tepat sebagai minuman.

20191105_103226
Talkshow mengenai SKM bukanlah sebagai minuman yang memenuhi gizi bagi tumbuh kembang anak

Kandungan gulanya cukup membuat was-was. Lebih dari 50% kandungan di dalam sekaleng SKM ternyata Gula dan tidak sampai 1 % kandungan proteinnya. Hal serupa juga diungkapkan oleh Arif , ” Susu kental manis memiliki kandungan gula yang tinggi yaitu 20 gram persekali saji dengan nilai protein 1 gram. Dengan kandungan nutrisi seperti itu, skm hanya masuk dalam kategori bahan makanan dan minuman atau topping.”

Sayangnya masih ada aja produsen yang jahil yang masih mempromosikan bahwa SKM merupakan susu sebagai pemenuhan gizi. Tak heran, di masyarakat persepsi tersebut melekat erat, sehingga ketika SKM menjadi pilihan mereka untuk memenuhi gizi sang anak. Sedih hiks !

Untuk itu , Hilda memaparkan bahwa BPOM sudah mengeluar surat edaran kembali kepada produsen terkait persepsi bahwa SKM merupakan minuman susu. Ia pun juga mengungkapkan bahwa sebenarnya produsen sudah memuat label mengenai kandungan tersebut, hanya saja kita kurang aware terhadap hal tersebut dan lebih memperhatikan label harga.

Apapun itu, jangan pernah menjadikan SKM sebagai penganti air susu ibu ya teman-teman.

🙂

8 tanggapan untuk “Belajar Gizi Sebagai Bekal Ilmu Kelak Menjadi Seorang Ibu

  1. Hello, kak Eka 👋

    Mantul, kak. Tetap semangat! Berilmu dulu saja, kak, biar nanti padet ilmu buat diteruskan membentuk geberasi emas 2045nya.

    Salam,
    @terryselvy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s