Kuala Lumpur : A Beautiful day from a stranger

Suatu ketika di sebuah perjalanan – tentang mereka yang hadir tanpa sebuah nama, tapi tertanam di ingatan.– quote’s ekahei

Sebuah teriakan memaksa langkah kaki kami untuk berhenti. Menoleh ke belakang. Seorang perempuan bertubuh kurus dan berkulit tidak coklat seperti saya melambaikan tangan. Perempuan yang beberapa menit lalu saya hampiri sekedar bertanya dimana bisa menemui area jalan yang saya tuju.

Saya melempar pandang kepada kedua adik saya yang ekspresi mereka sulit saya pahami. Ragu saya mengikuti langkah perempuan tersebut yang memaksa saya untuk mengikutinya.

“ Saya antar you ke tempat tujuan,” begitu ia berujar.

Ia membawa langkah kami ke area bangunan yang agak sepi. Sebuah mobil L-200 menunggu. Jantung berdebar, pikiran negatif mulai bermunculan. Mata saya memandang awas satu persatu ke arah dua adik saya yang terlihat juga ragu. Perempuan itu memaksa kami menaiki mobil tersebut. Saya mengabaikan pikiran mengerikan, sudut hati berusaha menyakin bahwa tak akan terjadi apa-apa.

28535043_10214790539338378_1124925917_n
Mesjid Jamek ; Setelah di Renovasi, mesjid jamek jadi lebih keren dan adem plus menyenangkan.

 

Saya menarik napas. Ternyata mobil tersebut grab car yang ia pesan. Tapi, tetap saja hati saya tidak tenang. Sepanjang perjalanan kami banyak bermain dalam diam. Tubuh saya kaku dan bingung bagaimana bersikap – untuk pertamakalinya dalam sejarah perjalanan saya kebingungan bersikap pada orang asing.

Pun dengan dua adik saya yang baru pertamakali melakukan perjalanan keluar negeri. Tak banyak kalimat yang keluar dari mulut kami, si perempuan sibuk dengan ponsel dan berbicara dengan supir grab. Sampai dimana ia memngeluarkan selembar uang 20 RM yang membuat saya kebingungan bersikap : haruskah saya mengantikan uang si mbak tersebut?

Kami turun dekat kawasan Pudu, ia pun ikut turun. Dan menyakinkan apakah saya akan aman jika berjalan sendiri dan memahami arah tujuan. Ia memberi arahan kemana langkah kaki kami harus berjalan. Saya pun mengangguk. Saya mengucapkan terima kasih atas kebaikannya.

28511917_10214790539138373_1297245355_n
Dataran Merdeka : salah satu tempat populer di kalangan wisatawan asing — hal wajib disinggahi saat ke KL

 

Kami berjalan, dan saya menoleh ke belakang, ia masih mengawasi langkah kami. Setelah yakin baru ia menghampir sebuah bus yang melintas. Dan… satu jam berlalu, saya terdiam menyadari pertolongan Allah ditengah kelelahan kami melangkah mencari alamat hotel lewat kebaikan perempuan asing tersebut.

****

 

28459432_10214790539058371_410227706_n
Gedung Sultan Abdul Samad ; dibangun pada 1897 oleh A.C. Norman. Selama masa pendudukan Inggris di Malaya, gedung ini digunakan sebagai kantor beberapa departemen pemerintah. — Tak heran arsitekturnya khas bangunan tua di Inggris.

Kuala Lumpur bagi saya bukan sekedar tempat persinggahan untuk sebuah kata ‘liburan’,  tapi kota ini bagaikan berkunjung ke rumah seorang teman sekedar memperoleh rasa menyenangkan. Maka, tak banyak tempat yang sudah saya kunjungi di ibukota Malaysia tersebut.

Beberapa kali singgah, saya lebih senang duduk di Go KL dan menikmati perkotaan lewat kaca jendela bus gratis tersebut yang berakhir di KL Sentral dan kembali ke KLIA2 untuk melanjutkan perjalanan selanjutnya. Yup, Kuala Lumpur tak ubahnya bagi saya persinggahan sesaat sekedar melampiaskan kesenangan belaka.

Menarik bagi saya adalah keragaman kota ini yang menyenangkan. Diantara gedung perkotaan, ragam etnis terlihat saling menghargai satu sama lain. Inilah menjadi alasan dasar saya mengajak dua adik saya untuk liburan ke negara tetangga tersebut awal tahun kemaren – bahwa hidup ini tak sekedar nikmatnya sepiring nasi Padang.

Jauh sebelumnya, saat saya masih duduk di bangku sekolah, Kuala Lumpur tak ubahnya sebuah kota yang membuat saya geram penuh amarah dengan ulah yang kerap diberitakan media ; entah menyiksa para butuh migran, entah soal perebutan budaya dan lain sebagainya. Sayangnya, semua terbantahkan ketika pertamakalinya melakukan solo traveling dan singgah di KLIA sekelompok Mahasiswa berkewarganegaraan Malaysia memberikan saya ice cream. – saya mah anaknya mudah luluh dengan makanan.

28535364_10214790539418380_71905608_n
BATIK ?!

Traveling mengajarkan saya untuk melihat sesuatu dari berbagai sudut pandang tentang keragamanan. Bersama dua adik saya, sayangnya karena menganggap sudah akrab dengan kota ini, saya memulai awal yang salah. Saya lupa memasang paket rooming dan mengabaikan stand simcard lokal. Alhasil, saat menuju penginapan, kami merepotkan diri dengan berjalan tak tentu dn bertanya pada beberapa orang yang ditemui.

Termasuk seorang perempuan muda berkulit putih dan bermata sipit.  Gayanya terlihat santai dengan baju kaos putihnya, dia akhirnya memberi arahan jalan yang harus kami tempuh saat saya bertanya mengenai daerah Pudu Lama, tempat dimana saya akan menginap.

Setelah beberapa ratus meter saya berjalan, tiba-tiba perempuan itu menyusul langkah kaki dan berteriak memanggil kami. Ia pun mengajak untuk ikut bersamanya yang sempat membuat saya curiga. Ternyata ia mengantarkan saya dengan grabcar yang ia order. Tadinya saya pikir ia hanya akan menyinggahi saya di suatu tempat, ternyata ia ikut turun dan memastikan bahwa kami aman sampai tujuan.

Saya tak mungkin lupa sorot mata kekhawatiran seorang kakak di sepasang matanya. Lama saya terpaku, yang akhirnya membuat saya menyesal tak memberi apa-apa selain ucapan terima kasih. Diam-diam saya menyelipkan sebuah do’a : semoga hal-hal yang baik di anugerah kepada perempuan tersebut.

28534129_10214790539458381_1524120189_n
Salah satu kawasan di mesjid Jamek ; terlihat potret pasangan nan romantis — ah semoga ekanya disegerakan menemui sahabat hati 🙂

****

Melihat Kuala Lumpur Lewat Drama Musikal

“ Mara kira Kuala Lumpur itu isinya semua orang Melayu.” Pandangan mata Mara terlempar jauh mengamati kesibukan orang-orang yang berlalu lalang di KL Sentral. Siang itu kami asyik menyantap makan siang di salah satu restoran cepat saji. Ini pengalaman pertama Mara menginjak Kuala Lumpur.

                Saya cuma tersenyum tipis menanggapi komen Mara yang sudah saya kenal sejak masih duduk dibangku menengah pertama. Menyantap kentang goreng sembari menyapu pandangan yang sama dengan Mara. Siapa tahu diantara lalu lalang orang-orang itu terselip sahabat hati yang mau berbagi suka dan duka *halah.

img-20160918-wa0039
Kemegahan Kuala Lumpur Lewat Twin Tower

                Komentar Mara tentang Kuala Lumpur menyadarkan saya pada satu hal tentang multietnis negeri ini yang berjalan damai—sesuatu yang akhir-akhir ini terlihat memudar di negeri ini . Sejujurnya selama ini saya mengabaikan ragam manusia yang memenuhi ibukota Malaysia ini. Bagi saya Kuala Lumpur tak ubahnya tempat transit yang nyaman. Tak lebih.

                Berkat kebaikan omndut, saya mendapatkan sebuah tiket drama musikal. Saat itu, sebagai orang yang pernah berkecimpungan dalam dunia teater tentu penasaran bagaimana serunya menonton drama musikal di negeri orang. Ini alasan kenapa aku mengajukan diri ke omndut untuk sebuah tiket gratis – kebetulan saat itu mo berkunjung ke KL juga.

MUD : ‘’ Our Story of Kuala Lumpur”

Drama yang terdiri dari empat babak dengan latar belakang tahun 1857-1881 ini kembali membuat saya teringat pada komentar Mara tentang Kuala Lumpur. Berlangsung hampir satu jam lebih dengan tiga tokoh utama ; Mamat berdarah melayu, Meng berdarah China, dan Muthiah berdarah India.

Dari pengenalan tiga tokoh itu mengambarkan representasi mengenai Kuala Lumpur. Cerita dimulai pada 1857 saat kegemilangan biji timah yang mendatangi beberapa pendatang ke pertemuan dua sungai yaitu sungai Lumpur (Sungai Gombak) dan Sungai Kelang ; termasuk kehadiran Meng, Muthiah dan Mamat. Mud sendiri seperti yang kita ketahui berarti Lumpur.

dsc02878

                Tiga tokoh utama itu memiliki cerita yang beragam dan unik serta menghibur. Meng yang ceria mampu memunculkan tawa saya di sela-sela kefokusan saya memaknai kalimat yang diucapnya dalam bahasa Inggris. Maklum bahasa pengantarnya dominan english dan  kemampuan bahasa Inggris saya sebatas ; yes/no and I love you .

                Harmonisasi kehidupan di perlihatkan dalam drama ini, aneka tarian yang beberapa kali membuat kantuknya saya hilang terganti dengan decak penuh kekaguman — maklum saat itu saya menonton di jam waktunya tidur siang –. Menariknya adalah ketika pemainnya mengajak penonton ikut terlibat dalam keceriaan mereka.

                Tak saja menampilkan harmonisasi kehidupan, pada babak ketiga diperlihatkan kebakaran besar yang melanda Kuala Lumpur pada tahun 1881. Musibah pun kembali terjadi yaitu banjir besar yang memusnahkan impian mereka. Namun, ditengah rasa putus asa mereka kembali tersadar pada semangat hidup yang harus terus dijalankan. Di Akhir cerita diperlihatkan kebangkitan mereka dalam membangun Kuala Lumpur kembali. Kemeriahan pun terjadi lewat tarian yang menyenangkan.

 dsc02894

****

Bagi saya ini drama musikal yang cukup mengagumkan. Tak heran jika Tripdvisor merekomendasikan sebagai salah satu kegiatan yang bisa kamu lakukan selama berada di Kuala Lumpur ; menonton MUD ” Our story of Kuala Lumpur. Selain melakukan interaksi dengan penonton, para pemainnya juga nggak segan mengajak kita untuk terlibat dalam alur cerita dengan mengajak naik ke atas penonton. Saya pun ikut menari penuh kegembiraan.

Memperkenalkan wajah Kuala Lumpur secara singkat, drama musikal ini berlangsung hingga pengujung Desember dengan jadwal tayang pada pukul 03.00 PM dan 08.30 PM. Untuk lokasi sendiri berada di Panggung Bandaraya , dataran merdeka, Kuala Lumpur — lebih tepatnya di depan dataran merdeka atau di belakang mesjid Jamek. Untuk tiket masuk dikenakan RM 84.80. Sebandinglah dengan hiburan yang didapati  🙂 ****

DSC02887.JPG
Si bule di ajak mengaduk di atas kuali besar. Menikmati kehidupan Kuala Lumpur ceritanya…

Kuala Lumpur ; Putrajaya yang Panas, Putrajaya yang Mengagumkan

“Putrajaya nggak ada bagusnya sih. Biasa saja menurutku. Panas.” Cece pemilik guest house tempat dimana saya dan dua teman saya ; Silta dan Mara melepaskan penat berguman sesaat setelah mendengar perdebatan kecil kami bertiga tentang destinasi selanjutnya.

 “Aku dulu ngikut tour. 15 ringgit kalo tak salah. Mending sih ikut paket tournya aja…”

Sebelumnya kalimat itu terlontar dari perempuan asal Jakarta ini.  Cece menatap kami bertiga dengan ekspresi yang sulit dipahami. Saya menghela napas, melempar pandangan pada Mara yang sudah menyerah — memilih untuk kembali ke Jakarta.

mesjid-putra-jaya
Nama mesjid Putra diambil dari nama mantan Perdana Menteri Malaysia pertama, (Alm) Tunku Abdul Rahman Putra Al Haj, sebagai salah satu bentuk penghormatan rakyat dan pemerintahan Malaysia terhadap beliau.

Baiklah!

Perjalanan ini bukanlah perjalanan egois, ada langkah-langkah kaki lain yang mengikuti langkah saya. Tak ada renungan berarti, tak ada waktu sia-sia untuk sekedar bernapas sejenak mengambil jeda  dari kelelahan yang mampir. Saya pun mengalah tidak memaksa Mara untuk ke kawasan Putrajaya.

****

Tahun lalu, saya sempat diajak ke Putrajaya Square dengan rombongan tour umroh yang pernah saya ikuti. Sempat merasakan sholat zuhur di tempat ini, kawasan mesjid Putra memberi kesan tersendiri bagi saya. Ya, saat itu, seperti biasa ikut dalam rombongan tour selalu di desak soal waktu yang terburu-buru. Dan, saat itu saya pun bertekad suatu hari bisa kembali mampir di tempat ini.

Inilah menjadi alasan saya kenapa harus mampir ke Putrajaya meskipun saya buta dengan arah dan transportasi serta tempat seperti apa sebenarnya kawasan ini. Mengabaikan kelelahan di wajah teman saya, Silta, saya pun mengajaknya menaiki KLIA Ekspress (padahal sisa ringgit sudah menipis 😦 ) menuju stasiun Putrajaya. Kami sempat kebingungan, pusing-pusing tak jelas kemana langkah selanjutnya.

” Bagaimana menuju mesjid Putrajaya?”

Pertanyaan saya pun membuat beberapa orang di stasiun Putrajaya yang saya tanyakan mengeryit dahi bingung — Dan, beberapa saat kemudian setelah mutar-mutar di kawasan tersebut saya pun tersadar pada pertanyaan yang membingungkan tersebut. Ternyata yang saya maksud sama masyarakat setempat disebut mesjid Putra.

puta-jaya
Bus Putrajaya Sightseeing tour ; peserta tour tak menyiakan kesempatan yang diberi uncle untuk mengabadikan moment dalam bidikan kamera.

Kelelahan membuat kami tersesat pada jalan yang benar ( Ya kali ka… tersesat di jalan yang benar 😀 ). Ya, kami menemukan tempat mangkal bis. Segerombolan turis sedang mengerumuni seorang uncle. Saya pun menghampiri uncle tersebut. Ternyata ia sedang menawarkan Putrajaya sightseeing tour.

Tanpa pikir panjang saya pun turut serta ikut paket tour yang menghabiskan waktu sekitar dua jam dengan harga 20 Ringgit atau sekitar enam puluhan ribu lebih rupiah yang ditawarkan uncle tersebut.

Putrajaya Sightsseeing tour ; Mengenal lebih jauh kawasan pusat administrasi pemerintahan Malaysia

Mesjid Putra yang saya kunjungi setahun silam adalah merupakan kawasan Putrajaya Square. Mengabungan arsitektur tempo dulu yang dipadu dengan kemodernan bangunan mesjid ini menawarkan keindahan yang tak terbantahkan. Terletak dipinggirkan danau, mesjid Putra memiliki puncak menara yang menjulang tinggi. Menakjubkan! Sesekali cobalah sholat di mesjid ini.  Oh, ya kawasan ini juga terdapat komplek tempat tinggal perdana menteri Malaysia.

jubah
Perbedaan keyakinan tak menyurut hati untuk bisa menikmati keindahan bangunan mesjid. Bagi mereka yang tidak menggunakan hijab atau pakaian pendek  dipinjamkan jubah percuma. Inilah hidup yang menyenangkan ; saling menghargai 🙂

Yup, Putrajaya merupakan pusat administrasi pemerintahan negara Malaysia. Begitu uncle yang ternyata sopir bus Putrajaya Sightseeing tour menjelaskan secara singkat. Baru diresmikan sekitar tahun 1995 lalu, kawasan ini ditata begitu apik dengan ragam bangunan menakjubkan bertujuan mengatasi kepadatan Kuala Lumpur. Tak heran terlihat beberapa bangunan pemerintahan saat bus kami melaju dengan kecepatan santai.

bukan-harry-potter
Bukan Hogwarts School ; jadi jangan harap bisa bertemu si manis Ronald Weasley. Heh, Pak cieknya cukup ganteng lho! 😀

Dari mulai Jembatan yang melintasi danau cukup luas ; Jembatan Seri perdana dan Jembatan putra, serta beberapa gedung pusat pemerintahan seperti kehakiman, putrajaya Ministry of finance dan lain sebagainya membuat mata saya pun terpana pada arsitektur megah khas ala Eropa dan jalanan yang cukup luas.

pemandangan
salah satu sudut kawasan Putrajaya dari seberang Putrajaya Convention Centre (PCC)

Mengikut paket tour Putrajaya Sightseeing adalah pilihan yang tepat bagi saya. Melintasi kawasan Putrajaya seperti Dataran kemerdekaan Putrajaya, Mesjid Putra, Putrajaya Convention Centre (PCC), dan beberapa gedung pemerintahan. Menyenangkan !

Menghabiskan waktu sekitar dua jam, berhenti di spot-spot tertentu yang menarik untuk di foto, uncle  memberi jeda waktu  dan kesempatan untuk kami mengambil foto. Oh, ya bus ini beroperasi sampai pukul 03.00 p.m.

PutraJaya ; Biasa saja, tapi mengagumkan !  

” Wajar cece itu bilang biasa saja, lah dia udah pernah ke sini !” seloroh saya ditengah panasnya cuaca Putrajaya. “Tapi bagi yang belum pernah, ini adalah tempat yang harus dikunjungi.”

Sebagai orang yang menghabiskan masa kecil di pelosok daerah transmigrasi Jambi, melihat bangunan-bangunan yang ada di kawasan Putrajaya adalah kemewahan tersendiri bagi saya.

kehakiman
Bukannya takut debu sih sebenarnya, tapi Yoona nya takut hitam makanya pake masker :p

Silta tertawa pelan. Ia beberapa kali berkomentar mengenai foto yang diambilnya jadi gelap karena cahaya matahari yang lagi semangatnya. Padahal banyak spot menarik untuk berpose diantara ragam bangunan yang mengagumkan tersebut.

Dari jendela kaca bus, saya melempar pandangan ke danau yang cukup luas. Menikmati pemandangan pada beberapa bangunan dan taman yang terlihat asri. Di tengah teriknya matahari dan keringat yang mengucur di dahi, pikiran saya sempat mengkhayal.

Sungguh menyenangkan melintasi pinggiran danau di sore menjelang senja. Bersepeda santai bersama seorang sahabat hati yang entah dimana keberadaannya. Ah, Yoona terlalu merindukan moment tersebut!

jembatan
Ada yang lagi ngikuti K-Drama ”On the way to the airport” salah satu pemandangan ya ini : Jembatan Seri perdana. Oh, ya pengemar AA boleh lho nonton episode ! *kode airport aja sih.

🙂