Jatuh Cinta di Ashaabee Exhibition, Mekkah

What Does Sahaaabee (Companion) Mean?

— A sahaaabee (fem.sahaabiyah) is any person who met the Prophet, sallallahu ‘alayhi wa sallam, followed him and died a Muslim.

Ashaabee merupakan kosa kata bahasa arab yang berarti sahabat — para sahabat. Seorang teman pernah berkata kepada saya, sahabat adalah salah satu cerita terindah yang dititipkan Tuhan yang harus dijaga selamanya, mengalir waktu bersama, yang harus dirawat dengan pupuk kepercayaan dan disiram dengan kasih sayang. Sebuah pernyataan yang manis dan menyenangkan tentunya.

y4mP-H_JiKsTVz0GBHJj6XTS7DNqHuGtP9y-be9VtDD1xUhz3jZOpK9SrPAqEKEEYcJKzmgdJ-Ba-5fDzwBXpf1u68R1MT4TycrSTmnQ6ngaOxOJr5Lr5rrxBn5iGOKMZ9joz0lIkTHfaJH5A8AGl0dlTJ8rhOBeCvegQt3Kekn1VLONI4auSO-wWgivTVIPHjru_QMk3IFspPPD_xveJcurQ
Salah satu yang terdapat di ruangan pertama dalam Ashaabee Exhibition

Pernyataan tersebut tak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan kasih sayang para sahabat Nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam kepada beliau, Masya Allah mereka adalah manusia-manusia yang mulia. Allah pun memuji mereka dalam Alqur’an. Mereka mempercayai kebenaran yang disampaikan oleh Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam, mendukung beliau dan melindungi beliau hingga mengorbankan diri sendiri atas kecintaan terhadap Muhammad sallallahu ‘alayhi wa sallam.

Tak ada yang lebih menakjubkan dan penuh haru mengenai perjalanan nabi Muhammad sallallahu ‘alayhi wa sallam bersama para sahabatnya dalam menyebarkan Islam yang dirangkum secara ringkas di Ashaabee Exhibition, atau lebih dikenal dengan museum sahabat nabi. Sebuah pameran yang terletak tak jauh dari Masjidil Haram, tepatnya ke arah kawasan Jabal Omar. Dibuka selepas sholat ashar hingga ditutup sekitar pukul 11 Malam, pameran ini menjadi salah satu destinasi yang harus disinggahi sekedar menambah rasa kecintaan terhadap Rasulullah dan para sahabat beliau disela melaksanakan ibadah umroh. — Mempelajari teladan para sahabat dalam mencintai Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam.

Adalah Ali bin Abi Tholib radhiyallahu’ anhu, salah satu empat sahabat nabi Muhammad yang paling utama ( Abu bakar, Umar Bin Khatab, Utsman Bin Affan dan Ali Bin Abi Thalib — radhiyallahu ‘ anhum ajma’in) pernah ditanya, ” Bagaimana Cinta kalian kepada Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam?

Ali menjawab.” Demi Allah, beliau lebih kami cintai daripada harta, anak-anak, ayah dan ibu kami serta kami juga lebih mencintai beliau daripada air dingin pada saat dahaga. ( sumber : Rumaysho)

y4mhmzTWZ918NcusHmwgjJKee9nlqxhxvzCiOwh4lHf9cfS2m-0a-JBZZ8yQRf2BWjhXiIvXq-9B6n9d0Czu-ZM09U2mvz7kWgNgwZ_g1sX9cyaEVnveqLTCEzgx474AI2mYlyr5k1abIqIVwiKjxQh7okUKD-rxMeUV0NzpJMaJ5BM7FnX_qEex5YG4bcoE5nr1tN5WJgF9x7uXfLBQECFog

Kemuliaan Sahabat Nabi

Saya jatuh cinta sebelum beberapa langkah memasuki Ashaabee Exhibition pada suasana kawasan Jabal Omar yang memberi romantisme tersendiri sore itu saat saya mengiringi langkah Ama — ibu saya. Langit Mekkah sore selepas ashar kala itu mampu membuat diri terpaku pada kekuasaan Allah dalam menghadirkan kehidupan yang menakjubkan. Pada lalu lalang orang – orang yang melepas kelelahan dan menikmati waktu dengan bercengkrama satu sama lain atau sekedar menikmat kopi hangat.

simpan
Suatu sore di Jabal Omar, Mekkah Al Mukarromah

Namun, perasaan cinta yang berbeda membuat langkah kaki saya terhenti, pada rangkaian keindahan potongan ayat Alqur’an tatkala memasuki pameran atau lebih dikenal dengan museum sahabat nabi. Mengabaikan sejenak suara Mutawwif, pendamping selama mengikuti ibadah umroh yang memberi ide untuk mengikuti tour ke museum tersebut. Rangkaian beberapa ayat Alqur’an terpajang rapi di dinding dan penjabaran mengenai kedudukan para sahabat nabi yang ditampilkan dalam dua bahasa ; Arab dan English.

Suara tour guide memecahkan keheningan saya terhadap beberapa tulisan mengenai kemuliaan sahabat nabi. Di Ashaabee Exhibition sendiri memang disediakan tour guide berbahasa Indonesia yang dikhususkan untuk memandu jamaah Indonesia dalam memberi informasi mengenai museum tersebut. Untuk itu, disarankan mengunjungi museum tersebut dengan kelompok atau rombongan umroh lainnya agar memudahkan prosedur dalam mengikuti jalannya tour.

IMG-20191230-WA0003
Penjabaran sekilas mengenai napak tilas perjuangan Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam dan para sahabat beliau

Disamping itu, tentu ada harga tiket masuk yang lebih murah dan sudah diatur oleh pihak travel umroh. Untuk personal sendiri tiket masuk ke Ashaabee Exbition dikenakan : 15 Riyal atau setara dengan Rp 60.000,- ( 1 Riyal : kurs : 4.000,-), dan digratiskan untuk anak-anak dan orang tua yang berusia 60th ke atas.

Ashabee Exhbition ; Napak Tilas Perjuangan Rasullullah sallallahu ‘alayhi wa sallam dan Para Sahabat Beliau

Jangan bayangkan kalau museum ini terdiri dari artefak kuno yang membosankan. Ashabee Exhbition memanfaatkan modernisasi teknologi yang mengagumkan antara audio visual, ilustrasi gambar dan beberapa market seolah – olah membuat kita melintasi waktu menyelami jejak Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam dalam menyebarkan agama Islam. Disamping itu, interiornya ruangan yang membuat seolah-olah menelusuri lorong waktu.

IMG-20191230-WA0008
Suasana di salah satu ruangan di pameran sahabat nabi

Terdiri dari 10 ruangan yang memiliki cerita berbeda namun saling berkaitan terhadap kisah hidup Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam dan para sahabatnya dalam memperjuangkan kebenaran dan mengenalkan tauhid yang sebenar-benarnya. — Ingat melalui museum ini pun kita tidak menemui cerita perayaan Maulid nabi yang dilakukan oleh Nabi maupun para sahabatnya 🙂 , itu kenapa saya tak lagi menghadiri atau merayakan perayaan Maulid nabi karena tak ada dicontohkan oleh para sahabat nabi.

Pada ruangan pertama, merupakan ruangan resepsionis dan informasi mengenai keutamaan para sahabat nabi termasuk larangan memperolok-olok sahabat nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam. Dan, cerita dimulai ketika di ruangan dua, di tempat ini diawali dengan menceritakan orang yang pertamakali membenarkan dakwah nabi Muhammad, yaitu Istri beliau, Siti Khadijah yang merupakan perempuan yang pertama kali yang beriman terhadap kalimat tauhid, sementara Laki-laki yang pertamakali beriman adalah sahabat beliau Abu Bakar as siddiq. Pada ruangan kedua ini juga dijelaskan mengenai perjuangan Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam dalam berdakwah di kota Mekkah. Dan, diangkatnya beliau sebagai nabi dan rasulullah di kota tersebut.

Selain itu, juga terdapat ilustrasi peta dan kota Mekkah di masa jahiliyyah yang ditampilkan dengan menarik dan beberapa kisah orang -orang yang beriman kepada Allah serta menerima kebenaran yang disampaikan oleh Rasulullah namun mendapat siksaan dari kaum Quraisy. Diantaranya kisah Ammaar Ibn Yaasir dan keluarganya. Juga ada video yang menjelaskan keutamaan para sahabat nabi.

gambar
Penjelasan di sampaikan dalam bahasa Arab dan Inggris

Memasuki ruangan ke tiga, masih lanjutan dari orang -orang yang menerima kebenaran dari Rasulullah sehingga ruangan tiga ini diberi nama ” Allah yang mencintai mereka (sahabat nabi)”, yaitu orang – orang yang bertahan dalam keadaan yang sangat sulit demi agama Allah diantaranya adalah Abu Bakar As Siddiq, Aisyah bin Abu Bakar, Umar Bin Khattab, Usman Bin Affan, Ali bin Abi Thalib serta Bilal.

Di ruangan tersebut juga terdapat napak tilas perjalanan hijrah ke Madinah yang saat itu bernama ota Yatsrib atas perintah dari Allah subhanahu wa ta’ala dan memilih jalur berbeda dari pengikuti agar tidak diikuti oleh kaum kafir quraisy. Ilustrasi jalur perjalanan Rasulullah dijabarkan lewat layar grafik yang informatif. Sebab hijrahnya Rasulullah dan para sahabat ke kota Madinah salah satunya karena adanya siksaan dan tekanan yang datang dari kaum kafir quraisy.

Memasuki ruangan ke empat, mengenai tibanya Rasulullah dan para pengikutnya di Kota Yatsrib yang sambut suka cita oleh penduduk setempat. Disinilah lahirnya nama Kota Madinah oleh persaudaraan dua golongan yang disatukan oleh nabi Muhammad shallallahu ‘alayhi wa sallam yaitu antara kaum Anshor ( penduduk kota Yatsrib) dan kaum Muhajirin ( pengikut Rasulullah yang datang dari Mekkah).  Masya Allah, persaudaraan tersebut membuat kaum Anshor mewariskan sebagian harta mereka untuk kaum Muhajirin.

y4mQku_zBriiP88zTqRqpYskylhYxWHzL4lBtkYF5FalUR8flmZ9jX9oKqUzMEXWowhJ545rvEs5XcUUQ3zDPytYi-cPk2hhZZT0Cx026mIYKO6dtZw1ZtiT-J54D8MzqU8OQX2CDvgz_-mjWr-zcls9LR1o2d19194rsq7ieU_Yq5Sy8niBSDO4G3s9Gby1dDXG9omg45oXe2nnJMrd6SOtw
Salah satu tampilan visual yang terdapat di pameran

Islam sangat diterima dengan baik di Madinah Al-munawarroh. Mendapat tempat yang menyenangkan di kota tersebut. Di kota ini Rasulullah mendirikan mesjid Quba, mesjid yang pertamakali di dirikan oleh Rasulullah dalam perjalanan hijrah beliau menuju Madinah. Di kota ini juga Rasulullah mendirikan mesjid Nabawi, yang berada di dekat tempat tinggal beliau. di Nabawi terdapat Raudah — taman surga, sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam. 

“Di antara rumahku dan mimbarku, terdapat Raudhoh ( taman) diantara taman -taman surga ( HR. Bukhari no. 1196 dan Muslim no.1390)

Islam meraih kejayaan Islam di Madinah. Namun, kejayaan tersebut tentu tidak disukai oleh kaum quraisy sehingga terjadi berbagai perperangan. Diantaranya yang terkenal adalah perang Uhud, yang memakan cukup banyak korban muslim. Ada banyak faktor terjadi perang Uhud, salah satunya karena dendam akan kekalahan di perang Badar.Peristiwa tersebut dijabarkan di ruangan ke lima dengan memutarkan film peristiwa perang Uhud, yang terjadi di Jabal atau gunung Uhud. Kekalahan tersebut tak lepas dari kelalaian terhadap perintah rasulullah untuk tetap berada di bukit rumah.

Usai mengalami kekalahan di Perang Uhud, dan kembali melakukan perang hingga memperoleh kembali kemenangan, kehidupan di madinah pun berjalan dengan normal. Di ruangan enam inilah diceritakan beberapa kisah sahabat nabi termasuk kondisi Madinah sebelum datangnya Islam. Salah satunya kisah yang terdapat di ruangan enam ini mengenai Zainab binti Jahsy, istri Rasulullah yang sangat gemar menginfakan harta beliau.

Yang bikin haru adalah ruangan tujuh, yang mengisahkan peristiwa meninggalnya Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam karena sakit yang dirasakan yang disebabkan oleh sisa racun yang diberikan oleh wanita Yahudi melalui hadiah daging kambing. Meninggalnya Rasulullah menyadarkan kita bahwa beliau adalah manusia yang tidak boleh kita sembah, tapi harus kita taati sebagai utusan Allah, sang pencipta kehidupan ini. Wafatnya Rasulullah tentu menyisakan kesedihan yang mendalam bagi kaum muslimin saat itu. Ada banyak kisah menarik di saat detik-detik wafatnya beliau, termasuk kecintaan dan perhatian beliau terhadap kaum muslimin. Masya Allah, Allahumma sholli ‘ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad Kamaa shollaita ‘ala ibroohim wa ‘ala aali ibrohim, innaka hamidun majiid.

IMG-20191230-WA0024

Ruangan selanjutnya adalah ruangan delapan, yang mengisahkan tentang Khulafa Ar Rasyidin yaitu Abu Bakar As Siddiq, Umar Bin Khattab, Utsman Bin Affan dan Ali bin Abi Thalib. Dimasa tersebut berkembang ilmu pengetahuan mengenai Islam. Dan di era kepemimpinan Abu Bakar as Siddiq, Alqur’an mulai dibukukan. Selain itu juga terdapat kisah sesudah kekhalifahan Khulafa Ar Rasyidin yang disampaikan dengan visual grafik yang menarik dan ringkas. Terakhir dari napak tilas perjalanan Rasulullah dan para sahabat dalam menyiarkan Islam berakhir di ruang sembilan yang menyuguhkan informasi mengenai kejayaan Islam di luar jazirah arab.

y4mV7cgbyN1EMq3Lvbsb723XFS04Skadv87vNUw0ZOD9NHPTR6Ujz8w9wJDceqzenvHnznW1PsG0WIeRkf20UvNTM23_FN-LW217xYGAQOmGevjBFDLk7CQoGUV4nB8YY-o2zGIHCKPZOz7Ktt8Q4eNPRZu9EvqEv9HvdCeeuQmJfI66IelhCGDQPln3U-yisNo2byy5zW1XOEh7Ys_RomlFQ
Bentuk awal Alqur’an tanpa harkat

Pada ruangan ke 10, yang merupakan ruangan terakhir dari pameran tersebut adalah ruangan Souvenir bagi pengunjung yang berminat untuk berbelanja baik itu sajadah maupun alqur’an.

****

Kita tak bisa melampaui batas kemuliaan para sahabat nabi yang begitu mencintai Muhammad shallallahu ‘alayhi wa sallam melebihi diri mereka. Saya jatuh cinta pada kisah kasih sayang antara Abu Bakar as Siddiq dan Rasulullah. Pada cinta Umar Bin Khattab kepada Muhammad shallallahu ‘alayhi wa sallam.

Saya jatuh cinta pada kecerdasan Utsman Bin Affan dalam menghapal Alqur’an dan mempelajarinya — disamping sifat dermawan beliau, radhiyallahu ‘anhu.  Dan tersenyum pada kisah cinta antara Ali Bin Thalib dengan putri Rasulullah, Fatimah radhiyallahu ‘anha.

y4mFzsIXjhDOjoqOWvyfBalGEIufDN8lqjXfLCe4_EUS6kap2dfUB8Sx0CS9AAi6GKtgyCYRuf0g6Qv9-RBy2a4hbiWCngz4Iw0iugbYCfAHQkCi2rIF9Ug6EfdhrN9bDVv28jpkN4k4FKFyEMrcyu1adqmOjZk9Rtq1tKcnbsvcSwu91wioZUpBb_uZz__xk-C620LylquaGwISufrTevViQ
Visual yang mengagumkan dari sebagian interior di Exhibition Ashaabee

Ashaabee Exhibition, sebuah pameran yang tak saja membuat takjub dengan interior dan ragam ilustrasi, audio visual, grafik, market serta pemandangan langit – langit ruangan yang memanfaatkan teknologi modern dalam menyuguhkan sekilas cerita Rasulullah dan para sahabat tanpa sedikit terselip rasa bosan, namun ada desiran emosi dan sudut mata yang berair. Pada cinta dan rindu yang menghiasi hati ini.

.

gambat
Grafis yang menjelaskan kisah para sahabat radhiyallahu ‘anhum

Sore memang menghadirkan romantisme yang menyenangkan, namun bagi saya waktu yang terbaik untuk mengunjungi tempat ini adalah selepas Isya. Sehingga bisa berlama – lama menyelami setiap kisah yang diberi keterangan lewat dua bahasa ; Arab dan Inggris dan dijabarkan dengan baik oleh seorang tour guide pameran dengan kemampuan story telling yang menyenangkan.

5 Hal yang disadari Selama Perjalanan Umroh

Beberapa pohon kurma adalah pemandangan pertama menarik mata saya untuk tetap terjaga meskipun AC bus mengoda menyuruh segera terlelap. Namun, sayangnya saat bus mulai menjauh bandara Jeddah tak ada pemandangan onta yang berkeliaran di antara Padang pasir yang saya lihat dari balik jendela kaca Bus. –seperti apa yang saya bayangan tentang negeri ini sebelumnya.

AC Bus sepertinya tidak lelah merayu saya untuk segera terlelap. Namun, sayangnya, godaan nasi kotak yang dibagikan muthawwif lokal membuat tetap terjaga. Mengunyah. Menikmati ‘Indonesia’ di lidah dengan pemandangan gurun pasir.

Saya memejamkan mata usai menikmati masakan sunda. Hati saya pelan-pelan mengeja kalimat :

“Shobahul Khoir, Arab Saudi!!!”

  1. Jangan khawatir soal makanan

Memiliki pengalaman buruk soal makanan ketika berada di luar negeri, membuat saya membawa satu pack sambal terasi kemasan dan mie gelas. Sayangnya, kekhawatiran saya dijawab oleh nikmatinya menu sunda dua jam pertama berada di negara ini.

Jika menu catering yang disediakan pihak Tour tak mengugah selera– Sayangnya, selalu mengugah selama perjalanan saya kemaren –, Ada pop mie yang bisa ditemui di minimart, baik itu di Madinah atau mekkah. Oh, ya Burger King juga ada, KFC apalagi dan … klo mo nge-bucks (starbucks) juga bisa lho *tapi masak jauh-jauh ke Madinah dan Mekkah cuma nge-bucks L, puas-puasin aja minum air zam-zam. Selain segar, Free lho! 😀

IMG_3153Dalam arti kata tak usah khawatir soal makanan. Berani mencoba makanan lokal sana?dijamin Halal 100% 😀

  1. Jangan bebani koper kecuali ketika pulang ke Indonesia

Jangan bebani koper dengan setumpuk pakaian. Perjalanan umroh biasanya memakan waktu 9-14 hari, dan bukan berarti membawa pakaian segituh lho apalagi dikali dua dengan asumsi pakaian malam dan siang.

Bawalah pakaian maksimal 2 pakaian ihram, tiga pakaian main, satu pakaian tidur. Kita bisa memanfaatkan wastafel kamar hotel untuk mencuci pakaian yang esok paginya udah kering. Itu pun jika sayang mengeluarkan Riyal untuk sekedar mengunakan jasa laundry-an hotel.

Disini perlu membawa deterjen sachet dari kampung halaman lho. Lagian waktu kita lebih banyak dihabiskan di Mesjid, jadi tak perlu jenis pakaian buat ke kantor, ke taman, ke mall, ke salon, apalagi ke pantai (lho?!)

Bebanilah koper dengan kiloan kurma yang dijamin keaslian manisnya tanpa tambahan ‘manis buatan’ yang kerap ditemui di pasar kampung saya.

koperAtau bisa juga bebani koper dengan air zam-zam, dengan cara packing yang benar agar tidak tumpah dan membasahi koper. Ala saya :“lakbani botol air mineral yang berisi air zam-zam kemudian masuki ke dalam plastik, dan lakbani lagi.”

Ingat : meskipun di Madinah dan Mekkah kita sepuasnya minum air zam-zam bukan berarti dibawa ke Indonesia sepuasnya. Jatah dari pihak tour biasanya 5 Liter. Dan, masih berani coba beli di negeri sendiri sementara kemaren ada isu peredaran air zam-zam palsu (nah lho!)

  1. Jangan pusing soal bahasa

Ibadah umroh adalah salah satu ibadah yang membuat kita bertemu dengan saudara seiman dari berbagai pelosok negara. Dan tentu saja, sebagai alat komunikasi untuk menyampaikan pesan, bahasa yang digunakan jelas berbeda-beda. Syukur-syukur kalau bisa menguasai bahasa mereka atau bahasa Inggris sebagai bahasa Internasional.

Berbicaralah dengan baik dan benar dengan bahasa yang dikuasai. Entah orang yang kita ajak bicara mengerti atau tidak. Kalau soal pedagang, tenang mereka sudah memahami bahasa Indonesia dengan baik kok.

Saya sempat beberapakali dihampiri orang Turki dan dia berbicara dengan bahasa ibunya sementara muka saya memahaminya dengan tampang melongo. ‘’what did you said?”*dengan grammar dan pronoun kacau*. Dia berbicara panjang lebar, mengajak mengobrol. Dan lagi-lagi saya membalas dengan memamerkan sajadah saya yang bertulisan ‘’made in Turki’’ tak lupa menyunggingkan senyum. Ia membalas dengan senyuman manis.image(4)

Di lain waktu ada orang Turki yang juga bicara kepada saya yang membuat saya hampir putus asa menterjemahkan kalimatnya selain senyumannya yang membuat saya betah untuk mendengar ocehannya. Setelah panjang lebar, akhirnya ia menunjukkan roti yang saya pegang. Ternyata dia ingin saya share roti tersebut padanya.

Atau setelah panjang lebar ternyata dia ingin berfoto bersama saya setelah ia mengeluarkan kamera. Lagi-lagi kami diselamatkan dengan ukiran senyuman.

  1. Jangan pusing soal mereka yang menitipkan oleh-oleh padamu kecuali doa untuk mereka.

Umroh adalah perjalanan ibadah. Perjalanan mengenal diri sendiri dan sang khalik (setidaknya itu yang rasakan), bukan sekedar perjalanan cuci mata dan berbelanja ( Meskipun kegiatan ini juga saya lakukan. Heheehh….)

sumber foto : search google
sumber foto : search google

Jangan bebani kepala dengan “apa ya nanti yang dikasih ke si fulan?” , “beli apa ya buat si udin”, bla..bla..bla. Berberlanjalah semampunya dengan barang-barang yang menarik perhatian mata dan hati. Ada baiknya, mencetak foto gambar kabbah atau suasana mesjid Nabawi yang diambil dengan kamera ponsel/digital ketika sampai di kampung halaman. Kemudian memberikan foto tersebut kepada mereka yang menagih oleh-oleh. Plus dengan ucapan do’a : “Semoga kalian bisa segera ke sana dan melihat kabbah secara nyata.” jangan lupa tersenyum dengan tulus.

  1. Sibukan diri dengan Berzikir dan Baca Alqur’an

image(5)Seringlah berzikir dan itikaf di Nabawi dan Masjidil Haram. Sesuatu yang mungkin sulit dilakukan ketika berada di kampung halaman. Ini kesempatan untuk bisa khatam Alqur’an tanpa dibebani pikiran :“Waduh tugas kantor belum kelar nih”, “Waduh ketinggalan Sinetron GGS nih gara-gara macet” dan lain sebagainya. (eka)

Note : Buat teman-teman, khusus untuk daerah Padang yang berminat umroh menggunakan  jasa tour travel yang saya gunakan untuk umroh kemaren bisa kontak saya di email saya : ekaherlina622(at)hotmail(dot)com